Hidup Bau, Mati Juga Bau

Hidup Bau, Mati Juga Bau

bau

“Manusia itu… hidupnya bau, matinya juga bau.”

Petikan kata yang ‘dahsyat’ itu keluar dari Mak O, seorang pedagang sayur di sebuah pasar tradisional. Ceritanya pada Rabu (09 Januari 2012) dulu, aku tengah duduk di atas dipan di depan kios. Mulanya, aksi ‘nongkrong’ itu kulakukan untuk sekadar melihat lalu-lalang orang dan kendaraan. Siapa sangka, ‘acara’ duduk-dudukku itu ternyata berbuah nasihat yang sangat bermanfaat.

Pagi itu suasananya cukup mendung dan dingin. Tak heran, aku sering dilintasi orang-orang yang hendak pergi ke kamar kecil, di belakang kios. Rata-rata dari mereka hendak membuang air kecil. Malah ketika aku menengok ke belakang, mereka sampai mengantri. Maklum, kamar kecil tersebut memang sangat diandalkan warga. Selain gratis, airnya pun jernih dan melimpah.

Ketika tercenung melihat hiruk-pikuk pagi, Mak O menyeberang jalan menuju arahku. Sudah kuduga, beliau juga hendak ke kamar kecil. Namun langkah beliau terhenti, mungkin sekitar satu meter di sisi kiriku.

“Antri ya, Mak?” tanyaku.

“Iya, Neng,” jawab beliau sambil mengarahkan pandangannya ke depan, “Banyakan bener, bisa-bisa bau pesing tuh!”

“Iya, Mak. Gak kebayang bau pesing pasti….” terkekeh juga aku menanggapinya.

“Dasar manusia, ya?! Manusia itu… hidupnya bau, matinya juga bau…” tutur beliau dengan pandangan kosong. Kali ini perhatianku cukup tersedot. Aku diam saja menunggu beliau melanjutkan ucapannya.
“Waktu hidup… ya bau badan, bau pesing, bau kentut, bau kotoran dst. Gak yang jelek, gak yang cantik… ya semuanya bau!”

“Mau artis, mau presiden juga ya, Mak?”

“Hehehe, iya,” dengan sekilas saja beliau melihatku, lalu kembali menerawang, “Ya Allaah dipikir-pikir mah badan kita itu hina begini ya, Neng?”

“Hehehe iya bener, Mak.”

“Tuh gadis-gadis cantik yang dandanannya menor terus pada sombong, gak ngerasa apa kalo nanti matinya bau juga?!” pandangan beliau tertuju ke jalan raya.

Mungkin yang beliau maksud itu para perempuan yang menjadi “mascot” sebuah produk. Kebetulan ada beberapa yang tengah melakukan promosi di pasar. Eh, wallaahu a’lam. Ucapan beliau itu bisa berlaku untuk perempuan atau laki-laki pada umumnya.

Percakapan itu berlangsung singkat. Beliau memutuskan untuk tetap ke kamar kecil, meski suasananya masih terbilang ramai. Sambil melangkah, beliau berseru, “Emak dulu, Tong! Udah tua, sulit nahan nih!”

Sepeninggal beliau, dialog itu masih terus terngiang dan sangat sayang kalau aku abaikan begitu saja; manusia itu… hidupnya bau, matinya juga bau. Memang benar apa yang beliau utarakan – manusia juga tak ubahnya sebuah makhluk yang tidak hanya hidup, memiliki keturunan, makan namun juga ber-ekskresi, ‘rusak’ dan… mati.

Jika telah sadar akan hal itu, alasan apa lagi yang membuat kita begitu jumawa? [#RD]

Sumber Gambar: Google

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *