12 Cara Agar Orang yang Terlalu Baik Terhindar dari Rasa Sakit

Posted on

12 Cara Agar Orang yang Terlalu Baik Terhindar dari Rasa Sakit

terlalu baik, ciri orang terlalu baik, terlalu baik dalam islam, terlalu baik atau terlalu bodoh, jangan terlalu baik nanti dimanfaatin, kata kata terlalu baik, terlalu baik malah dimanfaatkan, jangan terlalu baik sama teman
Via: kimconstable.com

Apakah kamu termasuk orang yang terlalu baik, Bro-Sist?

Itu lho, mereka yang selalu mengatakan “iya”, dan akan merasa amat sangat bersalah jika sampai menjawab “tidak”. Mereka itu tipikal orang yang ingin membahagiakan orang lain, tak peduli sampai harus berkorban seperti apa. Saking terlalu baiknya, mereka sering menjadi target untuk dimanfaatin.

Bagi mereka, merasa dibutuhkan adalah suatu kebutuhan tersendiri. Mereka senang jika bisa bermanfaat, berkontribusi, atau menjadi sosok penting di balik senyum orang lain. Mulutnya berkata “iya”, tapi hatinya bergumam “tidak”. Tapi ujungnya, mereka tak tega jika harus menjawab “tidak”.

Pengkhianatan terhadap diri sendiri terpaksa dilakukan. Sebab nantinya, ada kekhawatiran kalau pandangan orang jadi negatif. Ada kecemasan kalau orang tersebut kecewa dan sakit karena penolakan kita. Ada ketidaktenangan, jangan-jangan hubungannya akan rusak.

Sekilas, menjadi orang super baik itu memang sangat baik. Tetapi ada kalanya sikap yang terlalu baik itu membawa risiko tersendiri. Berikut ini daku ulas kembali tulisan Tina Donvito dalam Reader’s Digest, mengenai tips agar orang yang sudah terlanjur terlalu baik bisa terhindar dari rasa sakit. Jom!

#1. Mementingkan Diri Dulu Sebelum Mementingkan Orang Lain

Manusia memang saling membutuhkan dan ketergantungan. Namun jika terlalu fokus untuk menjadi sandaran orang, sampai menjadikan kebahagiaan mereka sebagai prioritas paling utama, kita cenderung akan mengabaikan diri sendiri. Padahal diri sendiri juga merupakan suatu amanah, dan sama-sama memiliki kebutuhan yang harus dipenuhi.

#2. Kita Juga Berhak Merasakan Kebahagiaan

Menempatkan kepuasan orang lain di atas diri sendiri menjadi alamat ketidakseimbangan. Apalagi kalau kita sampai terlalu takut mengecewakan orang, dan justeru memilih diri sendiri yang kecewa. Kondisi ini semestinya cepat kita sadari, bahwa hidup itu tak semata-mata tentang kebahagiaan orang lain. Diri kita sendiri juga berhak merasakannya.

#3. Hati-hati dengan “Penyakit” Terlalu Baik

Suatu hubungan masih dikategorikan “sehat” jika salah-satu pihak tidak terlalu egois. Jika masih menuruti ego untuk berbuat terlalu baik pada pasangan, keluarga, teman, keponakan, atasan, dan orang lain, hal tersebut bisa menjadi “penyakit”. Tak hanya bagi diri sendiri, melainkan orang-orang yang terlalu kita manja keinginannya.

#4. Pilih Kasih, Pilih yang Prioritas

Tak apa tak menjadi sosok favorit bagi semua orang. Untuk langkah awalnya, upaya itu tentu cukup berat. Tapi kita bisa memulainya, salah-satunya dengan menjadi sosok yang “pilih kasih”. Tak perlu menjadi pahlawan untuk semua hal. Pilih yang prioritas saja.

terlalu baik atau terlalu bodoh, terlalu baik, belajar menolak, belajar mengatakan tidak, agar tidak terlalu baik, jangan terlalu baik nanti sakit
Via: inspectandadapt.com

#5. Sesuai dengan Akal Sehat Saja

Sebaiknya kita memang fokus pada apa yang lebih penting, dan menuntut tanggung-jawab pribadi. Dalam kurun waktu 24 jam, apakah kita bisa mengerjakan pekerjaan pribadi sekaligus menjadi pahlawan bagi seluruh umat manusia? Maksudnya, kita mesti lebih realistis untuk tidak overcomitting. Jika memang tak memiliki cukup waktu, cukup tenaga, cukup dana, dll, sebaiknya tak perlu memaksakan.

#6. Perhatikan Kesehatan Mental Diri Sendiri

Tetap keukeuh membantu orang lain sekalipun kita sendiri tengah kewalahan bisa berakibat dobel. Di satu sisi, kita akan menjadi penyelamat bagi orang tersebutm meskipun efeknya kurang baik bagi diri sendiri. Di sisi lain, kita tengah “bunuh diri” secara perlahan. Kalau memang merugikan, sebaiknya pertimbangkan waktu untuk “me time”.

#7. Jangan Ragu Menyampaikan Isi Pikiran

Pada dasarnya, kita dididik untuk berbuat baik. Entah untuk menolong orang lain, tak menjadi pemarah, tak menyakiti perasaan, dsb. Namun ada momen di mana kita harus “menyakiti” seseorang dengan mengatakan “tidak” pada apapun yang memang tidak bisa dikabulkan. Jika tak tega menolak secara langsung, ada cara yang lebih halus yang bisa dilakukan.

#8. Dengarkan Suara Hati

Di saat seseorang meminta bantuan, orang yang terlalu baik akan kesulitan untuk menolaknya. Padahal kita harus jujur terhadap diri sendiri. Ketika request itu muncul, apa yang pertama kali dirasakan? Apakah kita ragu-ragu untuk membantunya? Merasa keberatan, tapi juga takut? Jika demikian, alangkah lebih baiknya untuk mengutarakan saja apa yang mengganjal dalam hati. Bisa-bisa kita rela membantunya hanya karena tertekan belaka.

orang yang terlalu baik, menjadi orang yang terlalu baik, tips agar tidak terlalu baik, menghilangkan rasa bersalah karena terlalu baik
Via: 200asa.nl on Pinterest

#9. Belajar Menjawab “Tidak”

Bagi yang belum terbiasa, menjawab “tidak” memang perlu waktu tersendiri. Awalnya akan merasa berat hati, tapi lama-lama kita akan belajar tegas. Tak semua keinginan harus dituruti. Lebih lagi kalau hal tersebut memang tak mampu kita laksanakan, atau memiliki efek yang kurang baik.

#10. Jika Hubungannya Sudah Toxic/ Beracun…

Orang yang terlalu baik bisa sangat was-was ketika mereka menjawab “tidak”, tidak tenang kalau orang tersebut jadi berbeda. Di saat itulah, sebenarnya kita tengah diberitahu kalau hubungan yang terjalin selama ini ternyata “beracun”. Sebab kalau hubungannya sehat-sehat saja, maka orang yang ditolak itu akan memahami kondisi kita. Mereka tidak seharusnya berharap untuk menerima tanpa belajar untuk memberi. Jika hal itu sudah sangat mengganggu, sebaiknya kita jaga jarak.

#11. Mendeteksi Apakah Kita ini Hanya Dimanfaatkan?

Poin ini cukup sering dikeluhkan oleh orang-orang super baik, walau pun hanya dalam hati saja. Yang jelas, mereka sebenarnya merasakan sendiri, apakah tengah dimanipulasi atau tidak. Misalnya dengan melihat dari cara mereka bertingkah manis ketika meminta bantuan, lalu hilang begitu saja ketika kebutuhannya sudah terpenuhi. Atau ketika mereka absen di saat kita yang tengah butuh sesuatu.

#12. Tepis Rasa Bersalah

Seperti yang disinggung di awal, orang yang terlalu baik akan merasa tidak enak atau sangat bersalah jika tak bisa meringankan orang lain – yang ujungnya memberatkan diri sendiri. Padahal kita harus belajar mentolerir perasaan bersalah tersebut. Hal ini memang tidak mudah, namun efeknya cukup bagus. Kita akan mengasah diri untuk lebih seimbang lagi.

~

Jika kita dikategorikan sebagai orang yang amat sangat baik, lanjutkan saja. Mungkin ada yang menganggap modus, ada juga yang mengatakan bodoh. Tak apa. Soal ikhlas atau tidak, tolol atau tidak, semua perbuatan baik kita akan berurusan dengan-Nya.

Hanya saja, ada beberapa ketentuan yang seyogyanya dipertimbangkan. Jangan sampai kesucian hati jadi terciderai ketika kita berbuat baik hanya karena tidak enak, merasa bersalah, dan khawatir dijauhi belaka. Kita… kita tak bisa memuaskan semua orang.

Demikian, 12 Cara Agar Orang yang Terlalu Baik Terhindar dari Rasa Sakit. #RD

One thought on “12 Cara Agar Orang yang Terlalu Baik Terhindar dari Rasa Sakit

Comments are closed.